Etika Administrasi: Aspek Sosiologis

Subjek dari makalah ini adalah moralitas dalam bidang administrasi publik dan masalah etika administrasi. Makalah ini berisi analisis dari berbagai profesional berbasis etika moral masalah, moral sipil hamba budaya, serta aspek etika korupsi dan konflik, berdasarkan Hasil survei yang dilakukan oleh penulis dari 1997-1999.
       
      Moral atribut seperti kejujuran, yang dikhususkan untuk satu tugas sosial dan prinsip-prinsip, tanggung jawab untuk seseorang. Kata-kata dan tindakan yang sangat penting bagi pegawai negeri sipil. Moralitas sebagai dasar pengelolaan personil dan fitur moral PNS nilai khusus, terutama selama dalam politik, sosial dan reformasi ekonomi yang terjadi di Rusia. perubahan sosial global sangat cepat dalam semua bidang masyarakat. Ini berarti transisi dari totalitarianisme menuju demokrasi dalam kehidupan politik, sebuah transisi dari komando ke ekonomi pasar, dan masing-masing individu menjadi aktif turut terlibat dalam politik dan sosial proses. Perubahan dalam, ekonomi gaya hidup, masyarakat, yang disertai dengan ketegangan sosial dan konflik. Peran faktor moral dalam regulasi humas menjadi lebih dan lebih penting bagi masyarakat modern, seperti halnya peran politik dan lainnya instrumen peraturan, hukum menjadi lebih penting. Hal ini penting khusus untuk pegawai negeri sipil. Opini publik adil link prestise seorang pegawai negeri, pertama-tama, dengan kesopanan, kejujuran dan tanggung jawab.
Yang disebutkan di atas menunjukkan bahwa ada kebutuhan untuk mengambil faktor-faktor moral serius ke rekening dalam mengembangkan pemerintah personil manajemen kebijakan dan dalam pekerjaan sehari-hari dengan PNS. Pada saat yang sama, kesulitan yang serius muncul jika analisis masalah moralitas diterapkan kepada personil pemerintah manajemen dan manajer senior pemerintah. Di satu sisi, pada tingkat biasa itu dapat direduksi menjadi pertimbangan umum tentang rasa yang kuat dari tugas dan melayani masyarakat, demokrasi, mempromosikan publik kekhawatiran, prinsip tidak korupsi dan tidak menggunakan posisi satu untuk keperluan tentara bayaran. Di sisi lain, spiritual dan moral masalah yang rumit, disunified, dan sangat tidak formal bahwa hampir mustahil untuk concretise rekomendasi atau bekerja di luar aturan terpadu.

    Publik administrasi pembangunan di Federasi Rusia bergantung besar pada staf lembaga pemerintah, pada fitur pribadi dan profesional pegawai negeri sipil. Saat ini moral faktor memiliki kepentingan yang lebih tinggi, karena peran profesionalisme, kompetensi, dan budaya manajemen tumbuh. Tingkat tanggung jawab dan kemandirian dalam pengambilan keputusan meningkat.

     Dalam keadaan, persyaratan sosial dan moral khusus dikenakan pada pegawai negeri sipil. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis dan moral perilaku moralitas sipil hamba Rusia modern dan peran faktor moral dalam bidang administrasi publik. Analisis didasarkan pada hasil perwakilan daerah survei yang dilakukan di Sverdlovskaja Oblast ‘, salah satu unit dari Rusia Federasi, mengandung 73 kota dan 44 kota. Selain analisis statistik staf pemerintah, survei meliputi:

• tahap kutipan perwakilan-dua sampel wawancara dengan 450 pegawai negeri sipil;
•survei sampel dari 710 individu yang terlibat dengan aspek yang berbeda dari kegiatan pofesional pegawai negeri, bertujuan untuk menangkap citra PNS dimiliki oleh publik.
Tujuan dari survei ini untuk mengetahui budaya moral dalam bidang administrasi publik, efisiensi peraturan moral perilaku karyawan dan peran faktor moral dalam pelaksanaan tugas tersebut dipekerjakan di bidang administrasi publik.
1. Etika profesional dan fitur dari etika administrasi
Kebanyakan kegiatan melibatkan PNS berkomunikasi dengan publik dan memiliki konstanta\ harian pribadi kontak dengan banyak orang. Selain lainnya peraturan sistem dan hukum, moralitas penting lainnya adalah instrumen kegiatan individu normatif dan peraturan perilaku dalam setiap bidang kehidupan. Perburuhan moralitas biasanya mencakup etika profesional yang menentukan prinsip-prinsip moral dan standar perilaku individu untuk
setiap lingkup kegiatan tenaga kerja. etika profesional adalah seperangkat norma-norma yang menentukan posisi individu terhadap tugas profesional, profesional hubungan dengan karyawan lain dan, akhirnya, terhadap masyarakat secara keseluruhan. Etika profesional mencerminkan spesifik moralitas, keterkaitan pribadi dan perilaku yang berasal dari profesional kegiatan. Ini adalah praktek umum untuk membedakan etika profesional untuk kegiatan yang terkait dengan langsung komunikasi dengan orang-orang, seperti kedokteran, jurnalistik, ilmu hukum, ilmu umum, dll Kegiatan berurusan dengan tugas publik khusus seperti dinas militer, layanan polisi, olahraga atau publik dan politik kegiatan dan lain-lain juga ditandai dengan kode moral khusus.

Profesional etika dapat dianggap sebagai ekspresi konkret dari norma-norma etis umum tidak hanya disebabkan oleh spesifik dari hubungan antara kelompok-kelompok profesional dan masyarakat, tetapi secara spesifik hubungan pribadi dalam kelompok profesional. Ini adalah adanya hubungan pribadi khusus dalam kelompok-kelompok profesional yang hasil dalam norma-norma moral khusus yang mengatur hubungan ini. etika Profesional meliputi: pertama, kode perilaku mendefinisikan beberapa jenis hubungan moral antara individu yang menganggap kode ini optimal untuk kinerja tugas profesional; kedua, tanah untuk kode ini, dan psikologis interpretasi sosial dan humanistik tujuan budaya profesi, epos nya. Profesional etika studi:

• posisi kelompok profesional dan anggotanya terhadap dan kelompok-kelompok masyarakat, dan mereka kekhawatiran;
• fitur pribadi moral spesialis yang menyediakan tingkat tertinggi / nya tugas profesionalnya
kinerja;
• spesifik hubungan moral antara spesialis dan individu kepada siapa pakar suatu kegiatan yang diarahkan;
• hubungan dalam kelompok profesional dan khusus standar moral profesional yang mengungkapkan ini hubungan;
• profesional kegiatan sebagai fitur moral pribadi dan nilai-nilai kegiatan profesional;
• spesifik, tujuan dan teknik pendidikan profesional.
aspek-aspek moral dari hubungan kerja pribadi menunjukkan bahwa tujuan dari kegiatan profesional, motivasi nya, Laporan moral, cara untuk mencapai tujuan, sistem evaluasi hasil kerja dan nilai sosial mereka jelas diidentifikasi. Profesional moralitas ada tidak hanya dalam bidang prinsip-prinsip teoritis dan pernyataan tetapi dalam pengertian sehari-hari dan pola perilaku individu profesional untuk kegiatan profesional yang berbeda.

Sejak tugas profesional khusus dan tugas, serta kondisi kinerja mereka, membentuk dasar etika profesional, mereka sangat bisa mempengaruhi isinya. Hubungan moral khusus timbul antara orang selama proses persalinan. Pertama-tama, termasuk sikap pribadi terhadap tenaga kerja dan peserta proses kerja, serta hubungan moral yang hasil dari intersepsi kepentingan dari kelompok profesional dan masyarakat, belum lagi kepentingan kelompok-kelompok profesional yang berbeda. Profesional etika baik mencerminkan pengembangan komponen hubungan moral tersebut di atas dan mengandaikan bahwa komponen unik baru mengungkapkan atribut kualitatif dari suatu profesi tertentu bisa muncul.


etika Profesional tidak boleh dianggap sebagai konsekuensi ketimpangan antara kelompok-kelompok profesional. Namun, masyarakat membutuhkan moralitas tingkat tinggi yang sangat dari profesi tertentu. Buruh kegiatan tertentu daerah profesional didasarkan pada tingkat tinggi koordinasi antar peserta, yang menyebabkan peningkatan kebutuhan untuk perilaku kooperatif. Perhatian khusus diberikan untuk fitur moral individu, seperti mempunyai hak untuk membuat keputusan di bidang kehidupan manusia, aset bernilai tinggi, layanan kesehatan, pendidikan dan manajemen, dengan administrasi publik sebagai bagian. Hal ini sangat sulit untuk merumuskan, mengatur dan menempatkan kegiatan-kegiatan ini kedalam instruksi. Kegiatan ini kreatif dengan alam mereka. Spesifik tertentu kelompok kerja kegiatan profesional membuat hubungan moral jauh lebih rumit. Sebuah komponen baru ditambahkan kepada mereka: hubungan dengan orang-orang kepada siapa suatu kegiatan diarahkan. Karena manajemen berarti ‘Invasi’ ke dalam dunia internal pribadi, tanggung jawab moral merupakan prioritas dalam kasus ini. Untuk menentukan tingkat kepercayaan dalam PNS, masyarakat memperhitungkan baik-nya / pendidikan nya tingkat atau jumlah pengetahuan khusus dan keterampilan, dan gelar / fitur moral-salah satu yang paling penting komponen kebugaran profesional pegawai sipil. norma moral Umum ditentukan dalam proses perdata pelayan kegiatan profesional, dengan fitur tenaga kerja account dan struktur hubungan moral khas untuk suatu profesi tertentu. Tanggung jawab lebih tinggi untuk profesi didasarkan pada kontak pribadi dengan orang lain. Untuk profesi nilai inisiatif dan kemandirian dalam membuat keputusan dan menyelesaikan konflik adalah meningkat. Oleh karena itu, ketersediaan sangat berkembang dan kualitatif khusus fitur moral pribadi dianggap oleh masyarakat sebagai komponen yang paling penting dari kebugaran profesional individu yang terlibat dalam sebuah profesi. 

Fitur apa yang harus profesional pegawai negeri miliki? Persyaratan untuk menjaga kepentingan masyarakat dan negara merupakan dasar bagi etika administrasi, yang harus melayani pemeliharaan hukum dan hak asasi manusia. Di bawah kondisi perintah dan birokrasi teknik manajemen, etika administrasi cacat, dengan konsekuensi berbahaya bagi sosial moralitas. Perubahan ini disebabkan dengan membuat semua bagian kehidupan sosial yang dikendalikan negara, dengan sangat tinggi tingkat sentralisasi manajemen; kekuasaan tak terbatas untuk hirarki terstruktur administratif; birokrasi mesin yang mempromosikan pemisahan moralitas praktis dari apa yang dinyatakan; propagasi departemen (perusahaan) menginterpretasikan kode perilaku profesional; disiplin ketekunan; imitasi ketekunan dan sikap merendahkan diri. Ini etika sangat formal dan ritual. etika pelayanan sipil adalah seperangkat prinsip, norma dan aturan perilaku, nilai-nilai moral dan moral persyaratan. Ini berlaku untuk individu yang bertindak sebagai manajer profesional di bidang publik administrasi. Menimbang moralitas sebagai pengatur universal hubungan pribadi adalah sangat penting saat ini, selama waktu perubahan mendasar dalam semua bidang masyarakat, termasuk nilai-nilai moral pribadi. standar moral dan aturan perilaku adalah signifikansi khusus untuk karyawan berkomunikasi sehari-hari dengan orang. 
Selanjutnya, prestise moral PNS dan dan atas manajer senior, serta kualitas dari suasana moral dan psikologis, adalah penting bagi pemerintah yang efektif. Ada banyak definisi etika administrasi. Biasanya ditekankan pemerintah karyawan yang menetapkan standar etika untuk keputusan manajerial, menganalisa standar dan beruang pribadi dan tanggung jawab profesional untuk keputusan yang dibuat. etika pelayanan sipil dianggap sebagai satu set moral norma dan persyaratan bagi mereka dalam administrasi publik untuk tujuan aktivitas profesional mereka pada pencapaian umum kekayaan dan penggunaan efektif dari ‘nilai-nilai moral.
Tujuan dari etika pelayanan sipil adalah untuk menjaga intinyadan isi dari kegiatan profesional yang secara sosial disetujui. Tugasnya adalah untuk mengatur hubungan karyawan dengan cara norma, perilaku dan tindakan, dan untuk membentuk komponen etika dalam kesadaran publik administrasi karyawan. etika pelayanan Sipil didasarkan pada norma-norma moral (‘aturan berarti kata’ norma Latin, pola, ini adalah salah satu sederhana bentuk kebutuhan moral, yang digunakan sebagai komponen hubungan moral dan sebagai bentuk kesadaran moral). Norma-norma tersebut disetujui oleh masyarakat, dalam perannya sebagai regulator penting
kolektif kegiatan dan keberadaan serta pada nilai-nilai profesional, yang berhubungan erat dengan administrasi publik. Pendekatan etis profesional kegiatan ‘karyawan memungkinkan pemulihan asli arti penting norma-norma etika yang diabaikan untuk waktu yang lama, peningkatan individu dan kolektif tanggung jawab spesialis untuk tindakan mereka, dan peningkatan dalam signifikansi dan prestise kegiatan profesional setiap karyawan.

Administrasi etika penelitian semua aspek moral karyawan administrasi publik dan manajer senior kegiatan. Ini mencakup tiga komponen dasar.

• Nilai: individu, kelompok dan sosial pernyataan, pendapat dan sikap terhadap konsep-konsep seperti
kebebasan, keadilan, kejujuran, loyalitas, netralitas, tanggung jawab, dll
• Standar dan norma-norma: prinsip-prinsip yang guidethe tindakan orang dan karyawan dan membantu memimpin dan mengendalikan perilaku mereka (hukum, kode, peraturan).
• Perilaku: berbagai bentuk kegiatan karyawan dibatasi oleh standar-standar tertentu dan norma sesuai dengan nilai-nilai sosial.
Gaya dan norma-norma hubungan profesional bervariasi, tergantung pada jenis kegiatan. Hal ini, pada gilirannya, menentukan suasana dalam kelompok profesional. Fitur dari kelompok administrator publik tergantung pada tugas PNS. Ini berarti, pertama-tama, langsung partisipasi dalam menyiapkan, membuat dan menempatkan ke dalam realitas yang berbeda keputusan pemerintah, kedua, hak dan kesempatan untuk kadang-kadang bertindak atas nama negara, ketiga, kombinasi dari formal dan prosedur dikenakan peraturan tugas dan luas kesempatan untuk membuat dan subjektif keputusan otoriter, keempat, keterlibatan dalam yang sangat khusus kelompok profesional status individu yang bekerja sebagai bagian dari mesin pemerintahan. Fitur-fitur ini berarti bahwa kelompok ini memiliki lebih banyak peluang untuk mempengaruhi masyarakat dan pembangunan sosial dan, akibatnya, beruang tanggung jawab yang lebih tinggi untuk proses ini daripada warga negara lain tidak. Semua ini membentuk dasar untuk fitur-fitur khusus kematian dan psikologi. Bagi sebagian besar karyawan, mereka menimbulkan untuk tanggung jawab sosial yang lebih tinggi, cara berpikir analitis prospektif, dan kemampuan untuk mengambil konsekuensi ke account user ketika membuat keputusan. Teori dan metodologi etika administrasi telah intensif dipelajari di Amerika Serikat sejak 1960 1970-an, dan ketika mesin pemerintah AS mengalami beberapa skandal besar yang melibatkan pejabat tinggi. Konferensi nasional pertama pada ‘etika Pemerintah, di Washington pada tahun 1989, memiliki lebih dari 700 peserta.

Kemampuan pemerintah untuk membela kepentingan orang biasa, untuk menghormati ‘warga kehormatan diri dan untuk memberikan perlindungan sosial adalah kriteria yang paling penting untuk mengevaluasi aktivitasnya. Seperti evaluasi dari PNS didasarkan pada fitur moral seperti kejujuran, kesopanan dan tanggung jawab. fitur moral dari pegawai negeri dan faktor moral dalam kegiatan mereka adalah pokok-pokok diskusi pada konferensi internasional pada masalah etika administratif yang terjadi di Amerika Serikat pada tahun 1994. peserta konferensi disebutkan bahwa perkembangan demokrasi dan ekonomi pasar ke
sebagian besar tergantung pada tingkat kepercayaan warga tempat dalam otoritas publik dan pegawai negeri sipil.
Masalah, administrasi dan kepemimpinan etika profesi juga telah dipelajari di Rusia dalam beberapa tahun, dengan perhatian utama dibayar untuk prinsip-prinsip dan norma-norma moral perilaku para pemimpin, dan perlu mempertimbangkan hak-hak satu dan kegiatan sebagai tugas profesional. Aspek paling penting dalam jenis ini analisis juga termasuk sosial fitur yang berbahaya seperti menyalahgunakan posisi kekuasaan, sikap adil rekan dan penyuapan.

Analisis etis masalah pelayanan publik memungkinkan kita untuk mengembangkan rekomendasi dan memberikan profesional publik administrator dengan pengetahuan etika yang diperlukan. Dari sudut pandang praktis, etika pelayanan sipil adalah sistem pengetahuan etika dan rekomendasi praktis untuk profesional manajer. Ini adalah generalisasi dari pengalaman moral dalam bidang manajemen. Dari sudut pandang ini, etika merupakan komponen penting dari suatu kompetensi karyawan. Pengalaman menunjukkan bahwa karyawan, terutama para pejabat tinggi, mengambil minat besar dalam rekomendasi praktis, perilaku standar dan kode etik yang mempromosikan pertumbuhan efektif karier.
2. Khusus etis persyaratan untuk layanan sipil
Menjadi khusus jenis kegiatan profesional, layanan sipil ditandai dengan cita-cita yang unik dan nilai-nilai yang timbul sebagai akibat dari prinsip-prinsip profesional dan pengembangan standar perilaku. Ada beberapa cara untuk menentukan persyaratan etika bagi pegawai negeri sipil. Pertama, mereka mencerminkan konsep dan tujuan dari layanan sipil serta tugas khusus lembaga pemerintah yang berbeda. Kedua, prinsip-prinsip dipengaruhi oleh konsepsi ideal atau administrasi publik model target yang diterapkan dalam masyarakat. ‘Sumber etika administrasi adalah masyarakat sipil, karena kebutuhan, keprihatinan dan harapan disajikan dalam norma-norma etika dan persyaratan.
Untuk menetapkan persyaratan etika bagi pegawai negeri sipil itu perlu, pertama-tama, untuk memahami dengan jelas tujuan pelayanan sipil dan misi PNS. Sayangnya, ide ini belum dinyatakan secara jelas dalam diskusi yang sedang berlangsung tentang konsep pelayanan sipil. Kami mendukung berpendapat bahwa fungsi utama negara adalah untuk melayani masyarakat, negara dan warga negara, untuk mempraktekkan prinsip-prinsip demokrasi, memperpanjang kondisi bagi pembangunan masyarakat sipil, untuk merangsang pemerintah pengembangan diri melalui teknik manajemen profesional, untuk mendelegasikan kepada lembaga publik dan warga negara sebanyak administratif berfungsi sebagai mungkin … untuk mengembangkan dan mendukung kegiatan yang mudah mereka dengan cara baik hukum dan moral mereka prinsip dan nilai-nilai yang penting bagi kesadaran publik.
Ini berarti bahwa etika administrasi harus melakukan tugas-tugas dasar sebagai berikut:
• untuk berpartisipasi dalam pengaturan hubungan antara pemerintah dan masyarakat;
• untuk mempromosikan dan menyatakan keprihatinan masyarakat dalam kegiatan pemerintah sebanyak mungkin;
• untuk menyediakan staf administrasi publik dengan standar perilaku tertentu berdasarkan moralitas.
Tugas utama dari etika administrasi adalah partisipasi dalam pengaturan hubungan antara
pemerintah dan masyarakat. Sebuah sistem standar etika dan persyaratan harus membantu:
1. menempatkan ke dalam nilai sosial konstitusional praktek, seperti kebebasan, keadilan sosial, kesempatan yang sama, penting hak-hak sipil;
2. dalam mengatasi perbedaan antara kelompok masyarakat melalui pembangunan dan wajar melakukan dan kebijakan konstruktif, mengorbankan etika dan integrasi sosial; aspek etika kerja keluar dan pengambilan keputusan di bidang administrasi publik merupakan kepentingan utama dalam hal ini;
3. dalam mendistribusikan kekayaan umum, barang, manfaat dan kompensasi yang dibuat oleh badan pemerintah; selanjutnya, dalam perjalanan institusi pemerintah melaksanakan tugas-tugas ini, masalah keadilan, kesetaraan, dll timbul;
4. meningkatkan prestise otoritas, karena setiap pegawai instansi pemerintah daerah dan negara merupakan daya pada umumnya, dan orang biasa menganggap / nya kegiatan sebagai tindakan negara; ini membebankan tanggung jawab khusus untuk mereka yang bekerja di bidang administrasi publik. Pentingnya tugas etika administratif berarti meningkatnya kebutuhan untuk mendefinisikan kriteria etis untuk setiap pelayan publik, dan untuk memaksakan tanggung jawab untuk / nya kegiatan profesional. Ini memerlukan mengembangkan pendekatan terpadu untuk mengatur prinsip-prinsip moral diinterpretasikan dengan mudah dan standar dan untuk bekerja sebuah kesatuan sistem nilai dan cita-cita.

Hal ini dimungkinkan untuk menggunakan dan negara kepedulian sosial sebagai kriteria dan tujuan akhir untuk profesional ‘pegawai negeri sipil kegiatan. etika profesional untuk layanan sipil menganggap bahwa orang harus mencari dan menggunakan semua kemungkinan sumber daya, termasuk sumber daya sosial dan pribadi baik PNS dan layanan pelanggan. Namun, ini hanya bisa dilakukan untuk mencapai dan profesional disetujui tujuan sosial, dan tidak pernah untuk sempit perusahaan atau pribadi bayaran tujuan.

sipil etika pelayanan Profesional bukan merupakan pengatur perilaku hamba eksklusif, dan tidak bertentangan teknik lain. Its standar dan prinsip sesuai dengan tujuan yang sama seperti halnya persyaratan administrasi publik dan pelajaran basa legislatif. Selain itu, etika PNS memerlukan profesional kelompok dan spesialis yang bekerja untuk kelompok-kelompok ini untuk melayani sosial, profesional, kelompok dan satu pelanggan keprihatinan.

etika persyaratan khusus bagi pegawai negeri sipil diperlukan dalam rangka mewujudkan masyarakat konstitusional tersebut nilai-nilai seperti kebebasan, keadilan sosial, kesempatan yang sama dan hak asasi manusia penting. Oleh karena itu, ada kuat hubungan antara persyaratan etis dan nilai-nilai konstitusional. Khusus persyaratan untuk sipil hamba harus mencakup standar sebagai berikut: Persyaratan (bagaimana moralitas profesional mengarahkan PNS perilaku dalam kondisi tertentu); larangan (apa yang dilarang dalam perilaku profesional); rekomendasi (bagaimana pegawai negeri sipil harus bersikap dalam kondisi moral tertentu).

PNS tidak berhak untuk menempatkan keprihatinan publik di bawah ini atau kelompok keprihatinan individu, atau kesadaran, sistematis mempromosikan keprihatinan kelompok sosial yang mandiri jika hal ini berbahaya bagi masyarakat dan negara. Pelayan harus bertindak untuk melayani kepentingan nasional dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Rusia. Tindakan, proposal dan keputusan yang dibuat oleh seorang PNS tidak boleh melemahkan prestise otoritas.

Salah satu fitur dari etika pelayanan sipil adalah standar moral khusus. Standar ini memungkinkan PNS tidak untuk mengikuti atau bahkan mengabaikan perintah atau instruksi yang bertentangan dengan serius untuk Undang-Undang Dasar Rusia Federasi atau melanggar hak asasi manusia bahkan jika ini perintah atau instruksi memiliki hukum administratif atau secara normatif.
Hal ini sangat penting untuk mengembangkan tanggung jawab moral yang tinggi bagi karyawan administrasi publik yang berurusan dengan individu yang mewakili kelompok-kelompok sosial yang berbeda. Perlu disebutkan bahwa dari warga negara, kelompok profesional atau lembaga sudut pandang itu adalah karyawan administrasi publik yang mewakili negara dan bertindak atas nama atau sesuai dengan urutan badan pemerintah. Nya / perilakunya, gaya kerja, cara untuk memecahkan masalah dan untuk berbicara dengan orang-orang biasa akhirnya membentuk kesan atas pemerintah mesin. Semua yang disebutkan di atas mewajibkan untuk mengembangkan langkah-langkah untuk meningkatkan gaya kementerian dan departemen kerja serta untuk mengontrol kinerja mesin administratif pemerintahan. Hal ini diperlukan untuk membayar perhatian pada tanggung jawab yang tinggi untuk itu tugas satu di pendidikan karyawan, untuk menanamkan dalam pelayan fitur seperti efisiensi, ketertiban, tak bercacat dan kinerja tugas jujur ​​serta kemampuan untuk meramalkan dan bekerja prospektif.
Fitur seperti energi dalam menyelesaikan sesuatu, efektivitas, akurasi, disipliner, budaya organisasi, kemampuan untuk merencanakan usaha pribadi dan menghubungkan mereka dengan tujuan calon, kesiapan untuk menanggung risiko, aspirasi untuk melanjutkan diri kualifikasi pendidikan dan keterampilan meningkat. Tanggung jawab moral PNS meningkat: banyak memiliki kekuatan dan hak untuk menerapkan wajib tindakan. Mereka harus menggunakan hak-hak ini secara rasional. Hal ini juga diketahui bahwa setiap proses manajerial yang lebih berhasil jika peserta proses melakukan tugas-tugas mereka percaya bahwa kinerja ini sangat penting, dan ketika mereka memahami tugas global mereka. Individu dengan kombinasi organik pribadi dan sosial sikap, yang melakukan tugas profesional terpisah bukan dari apa yang datang dari hati, intelek dan akan, biasanya memiliki gengsi tinggi di antara masyarakat dan rekan-rekan mereka.

Tanggung jawab pejabat pemerintah atas sangat penting. Mereka harus mewujudkan suatu pola disiplin tenaga kerja yang memadai, membuat dan melaksanakan keputusan yang efektif. Opini publik mengevaluasi mereka tindakan dari sudut pandang kedua bahan dan hasil moral, serta menguji pengaruh tindakan ini pada moralitas publik. Pejabat pemerintah harus memiliki kedua kemampuan untuk secara efektif membimbing proses produksi dan mengabdikan diri dengan standar moral yang tinggi (seperti kesopanan,-pengendalian diri, berprinsip perilaku, kebijaksanaan dan kebaikan dalam kontak pribadi dengan orang). Aspek etis muncul di semua level untuk pegawai negeri sipil-ketika masalah didefinisikan yang inheren melibatkan perhatian publik; selama pengumpulan data objektif dan teliti, dalam membuat analisis rinci mungkin konsekuensi; tentang proporsi antara kekayaan umum dan tujuan pribadi dari keputusan pembuat, dalam memilih teknik untuk melakukan keputusan, dan sebagainya.

tugas pegawai negeri sipil mengandaikan bahwa PNS memiliki fitur seperti netralitas, kompetensi, ketidakberpihakan, suksesi dan ‘transparansi’. Dalam kasus sebaliknya, menjadi ancaman bagi hak asasi manusia mungkin timbul.
Fitur kunci untuk pegawai negeri sipil adalah tingkat tinggi kompetensi serta fitur pribadi, sipil sikap, moralitas yang tinggi dan kemampuan untuk melayani dia negaranya atau, untuk mengikuti hukum, dan untuk menjaga nasional internasional dan nilai-nilai moral dan spiritual.
3. Moral budaya PNS
budaya moral merupakan indikator terpisahkan buatan moral pengembangan kepribadian. Moral budaya menunjukkan dirinya pada kemampuan individu untuk sengaja dan sukarela mengikuti standar moral dan untuk melaksanakan tujuan berorientasi perilaku yang dicirikan oleh kombinasi harmonik dan publik keprihatinan pribadi.

Kebebasan moral diwakili oleh kemampuan untuk mandiri kepribadian mengungkapkan keinginannya sementara memilih cara tindakan dalam kerangka alternatif telah ditentukan serta / kemampuannya untuk kontrol / nya perilaku sendiri dan untuk bertanggung jawab atas hasilnya. Inti komponen terpenting kebebasan moral pribadi adalah:
• mengakui persyaratan standar moral;
• mengakui standar-standar ini sebagai kebutuhan internal;
• membuat keputusan sesuai dengan laporan internal, tanpa eksternal (hukum atau sewenang-wenang) tekanan;
• berkemauan keras membuat upaya yang kuat dan memiliki kontrol diri dalam hal kinerja keputusan, perasaan kepuasan emosional dengan hasil yang dicapai;
• bertanggung jawab atas sebab dan konsekuensi dari tindakan.

budaya moral adalah ukuran kualitatif perkembangan moral dan kematangan moral kepribadian. budaya moral pribadi dapat dikurangi tidak dengan etika eksternal ataupun moral diri refleks. budaya moral adalah tidak dibatasi oleh persyaratan belajar moral dasar dan fitur seperti kesadaran, kejujuran dan kenetralan, meskipun tidak bisa ada tanpa aksioma ini. Pribadi nilai-nilai dan cita-cita, obyektif historis ditentukan pribadi tujuan, sikap dan cita-cita semua sangat penting. Setiap PNS mempunyai tugas tertentu, tergantung pada jabatannya. Kombinasi bentuk-bentuk tugas konsep tugas profesional. Aspek-aspek moral dari hamba profesional tugas sipil sangat laporan internal yang diakui terhadap kesediaan sukarela untuk sungguh-sungguh melaksanakan tugasnya, untukmemahami kebutuhan vital dari pekerjaannya.

Sempurna tugas profesional kinerja dengan seorang pegawai negeri sipil adalah masalah kehormatan. Deep pemahaman dan tugas kinerja profesional teliti menentukan pengakuan publik dari pegawai negeri sipil dan, pada akhirnya, menentukan lebih dahulu komponen seperti kehormatan sebagai pengakuan diri-hormat. PNS diberi hak luar biasa, kesempatan untuk bertindak atas nama negara dan berpartisipasi dalam menyiapkan, membuat dan melakukan keputusan yang dapat mengakibatkan konsekuensi sosial dan ekonomi yang serius

bagi mayoritas populasi. Oleh karena itu, harus ada persyaratan yang lebih tinggi dalam hal mereka profesional dan moral fitur. Sebagai contoh, di Perancis fitur kunci etika merupakan persyaratan integritas; yaitu, tidak, hanya kejujuran tidak korup dan tidak bersalah moral serta tingkat tinggi moralitas yang benar-benar mencegah penyuapan.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s